Sabtu, 01 Oktober 2011

Pelayan is a human as well


Pelanggan (cew) : “Bang !! bang !! mana nih makanannya ? liat ni *mengangkat gelas* minumnya udah tinggal sedikit !!”

Kami (saya dan teman-teman) yang duduk di dekat pelanggan itu kaget tiba-tiba terdengar suara sedikit lantang !! Langsung memperhatikan apa yang terjadi.

Pelayan1 : “Pesannya apa mbak ?” *sabar*
Pelanggan : “Paket 1”
Pelayan berbalik pergi..

Beberapa menit kemudian….

Pelanggan : “Eh bang, kami pesan duluan kok malah mereka duluan yang dapat” menunjuk ke arah, meja sebelah, tempat  kami duduk.

Loh loh loh !! Kok bawa gueh dan temen-temen gueh -.-“ kali ini suara pelanggan1 itu lebih lantang dari sebelumnya yang sedikit lantang.

Pelayan2 : “Pesan apa mbak ?” *kaget*
Pelanggan1 : “Tanya lagi, tadi udah dibilang. Paket 1”
Pelayan2 : “Oh sebentar ya mbak !!” *sedikitkesal*

Si pelayan2 aja udah agak kesel, apalagi kami yang sebagai pendengar udah agak risih. Maunya pindah tapi gimana, di ruangan dalam udah penuh dengan para wisudawan yang ngadain acara makan-makan dengan keluarga.

Beberapa menit kemudian ketika pesanan si pelanggan dan teman-temannya sudah datang, kami perhatikan, sebenarnya apa sih yang mereka pesan itu !! Lah ternyata ayam bakar !! Panteslah bu..
Sepertinya si pelanggan tidak terlalu sering datang ke tempat makan ini, tidak seperti kami yang seminggu maksimal 5 kali untuk makan siang disini karena memang dekat dengan kampus. Kami sudah lumayan mengerti, kalo ada acara wisudawan, pasti para pelayan sangat sibuk untuk mengatur makanan para wisudawan yang memang sudah lama nge-bocking tempat. Apalagi kebanyakan dari pesanan para wisudawan itu seperti ayam bakar. Ya panteslah pesanan si pelanggan yang merepet itu agak lama datang, lah wong pelayan lagi sibuk mengatur ayam-ayam bakar yang udah di-bocking. Siang itu pesanan kami tidak terlalu rumit, ya makanya cepet datang !!

Kalo saya jadi pelayannya, saya bakal bilang gini
“Mbak pesen paket 1 ayam bakar !! bisa sabar mbak ? karena di dalam rame banget orang yang pesan ayam bakar juga dan mereka sudah nge-bocking tempat dari kemaren-kemaren. Kalo mbak mau cari tempat makan yang lain silahkan aja karena kami tidak merasa rugi !!!” *pasang muka datar lalu pergi* *mulut para pelanggan terbuka lebar sekitar 30 cm*

Tidak mungkin banget emang kalo si pelayan ngomongnya begitu.. Yang ada dia dipecat di tempat !! Gueh kan bilangnya kalo gueh yang jadi pelayan X(
Asli !! saya yang cuma ngedengerin dan memperhatikan kejadian itu aja udah risih abis, pengen pindah, apalagi pelayannya, mungkin talam yang lagi dipegang bisa-bisa tanpa sengaja terlempar X(
Saya merasa kalo pelanggan itu sangat sombong, tidak menghargai orang, gak sabaran, egois dan berbicara tidak sopan dengan orang yang lebih tua dari dia !! 

 

3 comments:

cut_din mengatakan...

seepp,,,betol sangat tu...
rugi kan jadi anak kuliahan,,
lebih sopan pelayan rumah makan dr pada mereka (oknum anak kuliahan)...
ckckckck

Akmal Fahrurizal mengatakan...

bukan cuma rocker yang juga manusia, tetapi pelayan juga. dan saya juga manusia lho. :D

Asop mengatakan...

Eh tunggu tunggu, "nge-bockin" itu apa ya??
Bukan "booking" untuk "pemesanan"?

Posting Komentar